Pengalaman Unik Ketika Psikotes Kemarin

stres-tempart-kerja-the-guardian

Kali ini saya mau berbagi sedikit pengalaman ketika saya psikotes kemarin..jadi memang sebelumnya saya sedang mencari-cari kerjaan baru..kali aja memang itu jodoh saya dan lebih baik dari pabrik lama kenapa tidak…makanya saya rajin masukin CV saya ke situs pencari kerja online..udah beberapa kali saya dipanggil dan udah beberapa kali juga saya tes di beberapa perusahaan..tapi tes kali ini sedikit beda.

Beda gimana..?? Jadi ceritanya saya dapat panggilan interview dan psikotes di salah satu pabrik di kawasan sukabumi..hari senin minggu kemarin saya cuti untuk memenuhi panggilan psikotes itu..niat saya sih sebernya sekalian aja benerin motor..karena mesinnya udah berisik dan bengkelnya cuma ada di sukabumi..kebetulan pabrik yg nelpon saya buat tes memang ada di sukabumi juga..jadi sambil berenang minum air lah.

Saya diminta datang jam 09:00..15menit sebelumnya saya sudah sampe..saya pun disuruh nunggu di security…akhirnya setelah prosedur bla-bli-blu saya pun di suruh masuk ke resepsionis..disana saya sisamperin HRD cewe dan di minta mengisi data-data sekaligus pertanyaan seputar pekerjaan..semisal berapa gaji yg diharapkan, ceritakan bagaimana tentang diri anda..dll.

1,5 Jam saya di ruangan resepsionis cuma ngisi data itu doank..busyeed dalam hati ini lama banget..jam segini belum apa-apa..blm psikotes..blm interview..waduh bakalan lama nih kayaknya..tiba-tiba datang laki-laki duduk di sebelah saya..pas saya tanya dia juga mau interview..ngelamar posisi yg sama seperti saya..bedanya dia udah psikotes dan interview ma user & HRD..jadi dia mau interview ma orang korea atau apalah gitu saya lupa…dalam hati saya pikir “kalo udah ada calon yg lulus psikotes dan interview kenapa harus telpon saya..?? Secara kans nya udah pasti lebih besar doi donk dari pada saya” mulai males nih..tp gpp lah itung-itung pengalaman akhirnya sayapun dipanggil untuk interview…yapp interview langsung kepala HRD nya..saya bingung kenapa langsung interview gag psiokotes dulu…ah bodo amat.

Di ruangan yg cukup sempit dan pastinya ber AC saya duduk sendiri..di depan saya ada kepala HRD..saya lupa namanya siapa…pokoknya disana saya dan doi ngobrol panjang lebar dari A-Z…sampai tiba pada satu pertanyaan yg menurut saya unik…dia bilang “anda kan di perusahaan lama kerja sebagai staff, sedangkan anda melamar untuk SPV..bagaimana anda tau bahwa and bisa menjadi SPV sedangkan anda blm pernah jadi SPV..??” Jujur aja saya bingung ma pertanyaan ini..bukan bingung mau jawab apa..tapi aneh aja..kalo semisal doi butuhnya SPV kenapa harus saya di tes segala..?? Kan di CV saya tertera bahwa saya itu staff.

Itu pertanyaan aneh pertama..selanjutnya ada pertanyaan aneh lagi..“bagaimana menurut anda pemimpin yg bagus..??” saya jawab “pemimpin yg tegas..yg berani memberi tindakan kepada bawahannya…pemimpin yg tidak terlalu dekat dengan bawahan, karena kalo terlalu dekat biasanya bawahan suka merasa bebas dan susah di atur..akhirnya kita hilang kontrol terhadap bawahan kita..efeknya jika mereka melakukan kesalahan karena sebelumnya kita dekat jadi kagok untuk marah..dan itu buruk untuk pekerjaan”.

Kayaknya dia gag suka dengan jawaban saya..coz di pertanyaan selanjutnya dia tanya “apa salahnya pemimpin yg merangkul..??” Saya jawab gag salah..”cuma kadang bawahan kalo di rangkul atasan suka ngelunjak..susah dikasih tegas..akhirnya kalo ada kesalahan suka nganggap itu sepela karena atasanya gga berani marahin dia..secara kan kagok karena deket tadi” Selanjutnya dia bilang “karyawan disini sudah bekerja diatas 16 tahun loh…bagaimana anda bisa tegas ke mereka sedangkan anda disini baru..” ini pertanyaan yg triki menurut saya..jawabannya kaya buah siamalakama..pasti serba salah..soalnya saya sebelumnya udah jawab “pemimpin harus tegas”..saya jadi bingung lagi..dlm hati ini saya yg bodoh apa dia terlalu cerdas..haha…saya kok lihatnya dia kaya gag yakin kalo saya bisa di posisi itu..padahal kalo gag yakin ya udeh aja gag usah repot..hee, yowess tak jawab pak..”tegas bukan berarti galak-galak bukan berarti tegas..tegas itu kalo karyawan salah di peringatkan dengan tegas..agar karyawan tau bahwa kerja gag boleh asal harus serius jangan salah mulu..dan kalo itu kerjaan saya pikir gag ada aturan senior ma junior..walaupun atasan junior ya mau gag mau bawahan harus nerima.”

Kayaknya dia gag suka lagi ma jawaban saya…akhirnya setelah tanya-jawab yg lama dia pun beranjak…tidak lama dari itu ada lagi yg interview saya lagi..katanya sih user..ini unik juga dan sedikit menjengkelkan..pertanyaannya sih biasa aja..tapi di sesi interview itu dia malah ngasih saya tes..tes seputar pekerjaan yg saya lamar…ebuuusseeettt…kan saya bingung mana ngerti pola kerja disana gimana..walapun garis besar posisi yg saya lamar itu semua sama tapi kan alur dan cara maennya beda..laaah doi ngajak saya main di permainan doi..saya mana bisa..walaupun udah di jelasin ya tetap aja membingungkan..secara itu kan permainan baru buat saya..dipaksakanpun saya kurang ngerti ma soal yg dia kasih…ini aneh, karena yg saya tau biasanya mereka psikotes, interview, diterima..baru ngajarin kerjaannya gimana..lah ini dia nuntut saya harus bisa kerjaan dia langsung..boooahhh…pusiiing pala paaak.

confused-man

Dia cuma geleng-geleng pala mungkin karena saya gag ngerti-ngerti yg dia bilang..dan jawaban saya banyak yg salah..alias ngaco…hee..gimana mau ngaco dia cuma jelasin sekali saya harus bisa permainan dia..haloooo pak..anda juga belum tentu bisa ngerjain kerjaan saya…ah, tambah puyeng nih kepala..mana dah siang..saya harus benerin motor pula..setelah selesain interview user datang HRD cewe yg ngasih saya data pertama..dia nyuruh saya balik lagi jam 3 buat psikotes…itu udah jam setengah 2…jadi saya harus nunggu 1,5 jam lagi..?? Waduuuh udah deh ini mah namanya ngerjain..akhirnya saya bilang “saya ada perlu mendadak hari ini..bisa gag psikotesnya di undur..” HRD nya bilang “oke nanti kita telpon lagi”..saya sih sudah tau resiko ngomong gitu akan gimana..karena HRD akan menganggap kita tidak serius dan mementingkan hal lain..tapi rapopolah..dari pada pusing mumet disana..hee,

Lagian interview detail dan lamanya minta ampun..lah interview kedua malah di tes kerjaan dia..ya raiso..dimana-mana juga di terima dulu baru kasih tau cara kerja di perusahaan anda..di trainning, diajarin gitu…kecuali memang klop bener-bener background kerjaan lama sama dengan yg di lamar..lah saya kan beda bro…ya mana bisa..jadi kesel aku 🙂 Okelah saya tinggalin semua pusing saya disana..langsung capcus ke sukabumi buat benerin motor…dalam hati saya culangung juga ya maen minta ijin ke HRD buat lain kali…emang gw siapa..haha, udah pasti gag masuk kandidat ini mah..hee, bodo amat ah.

Pesan moral : Kalo mau interview atau psikotes jangan bikin acara lain..udah fokus aja satu..jangan kaya saya jadi kepikiran benerin motor pas interview..kan gag lucu..hee, oh ya kerja itu jodoh-jodohan..jawab aja interview dan psikotes sesuai isi hati & situasi nyata anda..sebisa anda..jangan ngarang..mendingan jujur tapi pahit dari pada bohong tapi manis..nanti ujungnya jelek..segala seseuatu yg dimulai ma kebohongan pasti berdampak buruk.

Advertisements

One thought on “Pengalaman Unik Ketika Psikotes Kemarin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s